- Teelus Inc.

Teelus Inc. mencari partner yang tepat dalam proyek irradiasi

2015-02-15 0:46

Teelus Inc. yang berkedudukan di Jakarta adalah sebuah organisasi nirlaba yang mempunyai fokus utama kepada study dan implementasi energi terbarukan dan energi alternatif. Bersamaan dengan dipilihnya kabinet Indonesia Hebat oleh Presiden Jokowi, Teelus Inc. juga giat untuk mencari partner yang tepat di dalam mengembangkan usaha Indonesia dengan mencanangkan pentingnya perlakuan irradiasi pangan dan non pangan agar seluruh materi ekspor Indonesia dapat lebih mendunia dan bersaing dengan negara lain terutama di Asia Tenggara.

CEO Teelus Inc, Sam Adhitia mengatakan bahwa pemerintahan baru Pak Jokowi ini adalah momentum bagi pergerakan potensi ekonomi yang berasal dari pertanian, perikanan dan kelautan di Indonesia pada umumnya dan secara khusus untuk membantu dalam peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) pada daerah-daerah yang terpilih. Investasi Teelus Inc. beserta partner investasinya akan diawali dengan membuka Pabrik Jasa Irradiasi Pangan dan Non Pangan kapasitas 5 juta currie di Propinsi Jawa Timur sebagai pilot project dalam waktu dekat. Sindikasi pinjaman dari beberapa Bank pun sedang ditekuni agar dapat membantu akselerasi pembangunan proyek tersebut.

Juga ditambahkan pula oleh Managing Director dari Teelus Inc., Ir.S. Nurtama, bahwa proyek ini murni dibiayai oleh pihak swasta, dalam hal ini pihak ini pihak Teelus Inc dan partner investasinya nanti. Sekiranya akan menggandeng pihak partner lokal, maka akan dipertimbangkan terhadap kontijensi kerjasamanya. Harapannya pula, bahwa plant irradiasi ini dapat dibangun dalam tempo yang singkat dan tepat guna sehingga dapat segera melayani kebutuhan-kebutuhan jasa irradiasi pangan dan non pangan dari pasar yang ada di wilayah Jawa Timur. Harapan lain bahwa dengan membuka plant irradiasi ini, akan membuka lapangan kerja baru dan meningkatkan potensi pasar perdagangan baik di Jawa Timur sendiri, perdagangan antar pulau maupun perdagangan luar negeri dalam hal ekspor.

Proyek ini akan menghabiskan sekitar 90 Milyar rupiah lebih dan diharapkan selesai sebelum pemberlakuan Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) di tahun 2015 dan juga AFTA di tahun 2020. BATAN dan BAPETEN akan digandeng sebagai partner mewakili pemerintah di dalam hal pemberian kebijakan dan perundang-undangan.

Disisi lain data menyebutkan yang dikutip dari Bappeda Jawa Timur bahwa perdagangan antar pulau di Propinsi Jawa Timur diharapkan akan naik sebesar 17% pada tahun ini menuju angka 230 trilliun rupiah, dibandingkan realisasi perdagangan 2010 senilai Rp208 triliun yang ditujukan ke 23 provinsi.

Teelus Inc juga berupaya untuk membahas program ini dalam pertemuan dengan Presiden Joko Widodo yang sebenarnya sudah lama disampaikan jauh sebelum pelantikan Presiden, yaitu dengan surat yang dilayangkan ke Rumah Transisi pada tanggal 26 Oktober 2014.

Teelus Inc. juga berkeinginan untuk membantu pemerintah Indonesia di dalam peran serta positif pada pembangunan proyek-proyek pembangkit listrik di Indonesia, demi memenuhi target pemenuhan kebutuhan listrik yang sudah dicanangkan oleh Wakil Presiden RI Jusuf Kalla beberapa waktu yang lalu di Jakarta, terkait dengan proyek listrik 25,000 MW dengan melakukan sosialisasi di luar negeri.